Syukur Tubuh: Praktek Hidup

Salah satu aspek latihan yoga yang paling menantang tampaknya adalah belajar bagaimana mengatasi gagasan budaya kita tentang tubuh. Ini juga merupakan salah satu imbalan terbesarnya. Kita semua tumbuh dengan gagasan tentang seperti apa seharusnya tubuh manusia. Dalam budaya AS, itu biasanya berarti kurus dan kurus, dan dalam latihan yoga, über bending. Seringkali, kita berusaha untuk menyamakan diri dengan gambaran para praktisi yoga yang “mahir”, dan jika tidak, kita akan menderita—begitu juga dengan tubuh kita. Sebaliknya, saya ingin mengusulkan untuk melatih rasa syukur pada tubuh.

Saya telah mengatakan ini dengan berbagai cara di banyak postingan berbeda. Namun tampaknya hal ini perlu diulangi, mungkin setiap hari. Kita semua datang ke dunia ini dengan genetika yang berbeda, bakat yang berbeda, dan tantangan yang berbeda. Struktur fisik kita sangat beragam. Gagasan tentang tubuh “ideal” tidak menghormati kenyataan ini. Membandingkan diri kita dengan seseorang yang memiliki genetika yang sangat berbeda tidak ada gunanya. Membandingkan diri kita dengan seseorang yang telah memupuk kebiasaan-kebiasaan yang asing bagi kita juga tidak ada gunanya. Pada akhirnya, tubuh kita bukan sekedar kendaraan untuk dilihat dan dinilai. Masih banyak lagi.

Untuk Apa Badan-Badan Ini?

Tubuh kita adalah kendaraan kita untuk berinteraksi dengan dunia di sekitar kita. Indra kita—penglihatan, pendengaran, penciuman, pengecapan, dan sentuhan—memungkinkan kita merasakan lingkungan kita, Bumi, dan penghuninya. Tidak peduli seperti apa bentuk tubuh kita. Tidak masalah jika satu atau lebih indra kita tidak berfungsi dengan baik. Kita menggunakan indera yang kita miliki untuk berinteraksi dengan lingkungan kita. Atas dasar itu saja, kita harus melatih rasa syukur pada tubuh.

  Bawa ke Luar: Berlatih Meditasi di Luar Ruangan

Apakah tubuh kita mempunyai keunikan? Apakah mereka terkadang tidak nyaman untuk ditinggali? Tentu saja. Tapi kita bisa bersyukur atas kesenangan yang kita temukan dalam kehidupan sehari-hari. Pengakuan sederhana tentang cara tubuh kita melayani kita bisa sangat bermanfaat. Berikut beberapa hal yang saya temukan selama bertahun-tahun.

2 Cara Melatih Rasa Syukur pada Tubuh

Mempraktikkan rasa syukur pada tubuh melibatkan perubahan perspektif. Pertama, kita harus berhenti menganggap tubuh ini sebagai objek yang harus “disempurnakan”. Hal ini dapat membantu kita mengubah pemahaman kita. Namun berikut beberapa poin lagi yang mungkin bisa membantu.

  1. Kembangkan kesadaran: Ini mungkin praktik paling penting untuk mengembangkan rasa syukur terhadap tubuh. Untuk berhenti mengobjektifkan tubuh, kita harus berhubungan dengan tubuh secara internal. Mempraktikkan perhatian pada tubuh membantu kita untuk membumi pada pengalaman hidup di dalam tubuh daripada melihatnya dari luar. Saya akan menjelaskan perhatian pada tubuh di bagian selanjutnya.
  2. Latih rasa syukur pada tubuh: Almarhum guru dan guru Zen Vietnam, Thich Nhat Hanh, memimpin meditasi rasa syukur pada tubuh yang saya sukai. Ini cukup sederhana. Saya akan menjelaskan lebih lanjut di bawah ini.

Perhatian pada Tubuh

  1. Mulailah dengan duduk dalam posisi yang nyaman, di atas bantal atau bangku meditasi, atau di kursi.
  2. Bagi kebanyakan orang, yang terbaik adalah menutup mata untuk bermeditasi. Ini membantu memfokuskan kesadaran Anda secara internal.
  3. Sekarang, perhatikan apakah ada suara di lingkungan Anda. Jika ada, buka indera pendengaran Anda, biarkan suara itu datang dan pergi. Perhatikan apakah Anda merasakan getaran suara sekitar di tempat lain di tubuh Anda.
  4. Setelah beberapa menit, mulailah merasakan titik kontak antara tubuh Anda dan tempat Anda duduk. Rasakan sensasi tekanan pada tungkai dan bokong, tangan dan kaki Anda. Dengarkan apa yang Anda rasakan. Tidak perlu menafsirkan apa yang Anda rasakan. Rasakan saja.
  5. Rasakan gerakan nafas Anda di tubuh Anda. Anda tidak perlu bernapas dengan cara tertentu. Rasakan saja napas Anda apa adanya dan bagaimana ia menggerakkan tubuh Anda.
  6. Perluas kesadaran Anda untuk mengamati seluruh tubuh. Perhatikan suhunya—apakah area tertentu hangat dan area lain sejuk? Perhatikan perasaan tertekan atau tegang, berdenyut, atau bergetar.
  7. Pikiran akan datang. Itulah sifat pikiran. Ketika Anda menyadari bahwa pikiran Anda berada di tempat lain, alihkan saja kesadaran Anda ke sensasi tubuh.
  8. Tetap di sini selama yang Anda suka—5 menit atau lebih.
  Penguat Kekebalan Tubuh Alami

Meditasi Syukur Tubuh

Anda dapat mempraktikkan meditasi ini dalam posisi duduk atau berbaring dalam Pose Relaksasi (Savasana). Anda juga bisa mempraktikkannya sambil berjalan-jalan di alam. Instruksi saya adalah untuk posisi duduk, tetapi Anda dapat menyesuaikannya dengan posisi lain.

  1. Luangkan waktu satu atau dua menit untuk menyesuaikan diri dengan pengalaman internal tubuh Anda, seperti dalam meditasi di atas.
  2. Sekarang, tataplah mata Anda dan rasakan mata Anda berada pada rongganya. Renungkan semua yang mata Anda lakukan untuk Anda setiap hari. Indera penglihatan Anda memungkinkan Anda untuk menegosiasikan dunia dan bergerak melalui dunia dengan mudah. Mereka memungkinkan Anda menikmati keindahan. Kemudian, seperti yang dikatakan Thich Nhat Hanh, “Tersenyumlah di depan matamu.” Rasakan rasa syukur atas semua yang mereka lakukan untuk Anda.
  3. Kemudian dengarkan telinga, hidung, mulut, tenggorokan Anda; jantung, paru-paru, lambung, hati, usus, dll.; lengan, kaki, tangan, dan kaki Anda. Dalam setiap kasus, renungkan peran setiap struktur dalam menjaga Anda tetap hidup dan memungkinkan Anda berinteraksi dengan dunia Anda. Tersenyumlah pada setiap bagian tubuh, ungkapkan rasa syukur atas anugerah yang diberikannya.
  4. Lanjutkan sampai Anda merasa selesai. Kemudian, renungkan perasaan apa pun yang muncul.

Pergeseran Niat

Kedua meditasi ini akan membantu Anda beralih dari melihat tubuh sebagai objek tidak sempurna yang perlu dijadikan utuh menjadi merasakan tubuh Anda sebagai entitas hidup dan bernapas yang dapat Anda huni dengan rasa syukur. Anda dapat mempraktikkannya secara terpisah atau berurutan.

Jangan ragu untuk memainkannya dalam format lain. Misalnya, jika Anda berjalan-jalan di alam terbuka, berhati-hatilah saat melihat, dan ingatlah untuk menghargai mata Anda. Ingatlah untuk menghargai kaki Anda yang memungkinkan Anda merasakan alam. Dengarkan dan hargai pendengaran dan sensasi sinar matahari atau angin sepoi-sepoi di kulit Anda. Anda bahkan dapat merasakan sensasi internal dari tugas sehari-hari Anda, seperti mencuci piring atau menyikat gigi.

  Penyembuhan Suara: Sejarah Menarik, Manfaat & Teknik Terapi Suara

Mengalihkan niat dari objektifikasi tubuh ke pengalaman batin adalah kunci menjalani hidup lebih damai dan bersyukur. Karunia yoga adalah memberikan kita teknik yang dapat kita gunakan untuk mengubah cara kita mengalami diri sendiri dan, oleh karena itu, dunia di sekitar kita. Nikmati perjalanan batin.

Maringi Balesan

Alamat email Sampéyan ora dijedulne utāwā dikatonke. Ros sing kudu diisi ānā tandané *